Empat Rumah Warga Kampung Lubuk Begalung kecamatan Lengayang Dipagar Kawat Berduri Oleh warganya sendiri.

    Empat Rumah Warga Kampung Lubuk Begalung kecamatan Lengayang Dipagar Kawat Berduri Oleh warganya sendiri.

    PESISIR SELATAN, - Nasib buruk menimpa empat Kepala Keluarga beserta anak cucu, dikampung Lubuk Begalung, Kenagarian Lakitan Selatan, Kecamatan Lengayang, kabupaten Pesisir Selatan , sudah berjalan 7(tujuh) bulan empat kepala keluarga beserta anak cucu terkungkung kawat berduri ibarat tahanan zaman perang, sampai saat ini belum mendapat menghirup udara bebas, selayaknya seperti warga yang berdomisili diwilayah tersebut.

    Kejadian yang mengharukan  empat keluarga beserta anak cucu sangat memprihatinkan mereka butuh akses jalan untuk lewat membeli kebutuhan bahan pokok makanan seperti beras serta kebutuhan lainnya, terhalang kawat berduri berbatasan dengan akses jalan umum, akses jalan tersebut ditutup oleh tetangga depan rumah, yang mengaku tanah jalan ini miliknya.

    padahal tanah tersebut telah dihibahkan untuk akkses jalan umum pada tahun 1996 ke nagari Lakitan Selatan pada program PPK, saat ini bernama PNPM, (program nasional pemberdayaan masyarakat)Untung ada tetangga warga empat rumah ini yang tidak tega melihat kondisi mereka  tersebut dan membuka akses jalan disamping pekarangan rumahnya bapak ini bernama Sap (60).

    Menurut Sap (60) tindakkan sosial di yang di lakukan karena faktor kemanusiaan, kasihan mereka butuh melaksanakan aktivitas  pekerjaan demi kelangsungan hidup keluarganya, Tetapi diluar dugaan para pelaku yang memagar kawat berduri juga menunjukan sikap tak senang melihat tindakan dia yang memberi.akses jalan terhadap warga yang terkurung tersebut sehingga keluar sumpah serapah pada dirinya.

    Saat dikonfirmasi awak media salah seorang warga yang terkurung kawat berduri bernana Eli (53) menerangkan Penyebab insiden ini, awalnya terjadi perselisihan antara anak kami dan anak pelaku ditanah rantau namun hal tersebut dibesar besarkan  sehingga berujung pemagaran kawat berduri didepan rumah kami , seluruh akses keluar rumah kami ditutupnya pada bulan juli 2021,

    Atas kejadian ini kami mencoba mencari jalan penyelesaian secara kekeluargaan, namun upaya tersebut menemui jalan buntu, Akhirnya kami melaporkan hal tersebut kepada Kepala Kampung dan Wali Nagari berlanjut laporan muspika Kecamatan Lengayang, namun sampai saat sekarang belum menemui titik terang dalam Masalah ini, kemana lagi kami sebagai warga negara NKRI harus mengadu ungkap Eli sambil menangis saat di wawancarai.

    saat berita ini diturunkan awak media belum dapat Keterangan dengan Muspika Kecamatan Lengayang termasuk Pejabat Nagari dan wali kampung serta ketua KAN Lakitan (TIM)

    Afrizal

    Afrizal

    Artikel Sebelumnya

    Peringkat 2 Pada Ajang KIP 2021, MAN 2 Pessel...

    Artikel Berikutnya

    Buntut Komentar di Media Sosial, Aliansi...

    Berita terkait

    Peringkat

    Profle

    Syafruddin Adi

    Afrizal

    Afrizal verified

    Postingan Bulan ini: 331

    Postingan Tahun ini: 1298

    Registered: May 24, 2021

    Achmad Sarjono

    Achmad Sarjono verified

    Postingan Bulan ini: 319

    Postingan Tahun ini: 1815

    Registered: Jul 16, 2020

    KOREM 082CPYJ KOTA MOJOKERTO

    KOREM 082CPYJ KOTA MOJOKERTO

    Postingan Bulan ini: 181

    Postingan Tahun ini: 480

    Registered: Oct 11, 2021

    Maskuri

    Maskuri

    Postingan Bulan ini: 175

    Postingan Tahun ini: 281

    Registered: Mar 10, 2022

    Profle

    Narsono Son

    Wujud Bakti pada Negeri, Kemenkumham Jateng Dukung Launching Buku Sesepuh Berbagi
    Percepatan Vaksin Babinsa Koramil Tegal Timur Dampingi Nakes Vaksinasi Door to Door
    Jaga Budaya Leluhur, Babinsa Sukoharjo Kawal Kirab Dan Jamasan Pusaka
    TMMD Reg 113 di Dukung Penuh Seluruh Ketua RT/RW dan Warga Desa Nanggulan

    Follow Us

    Recommended Posts

    Gubernur Mahyeldi Sampaikan Belasungkawa Atas Berpulangnya Buya Syafii
    Buya Syafii Maarif Meninggal Dunia, Kapolri: Kita Kehilangan Tokoh dan Bapak Bangsa 
    Buya Syafii Maarif Meninggal Dunia, Kapolri: Kita Kehilangan Tokoh dan Bapak Bangsa 
    OSO Kembali Pimpin DPP Gebu Minang 2022-2017
    Tutup Festival Musik Jalanan, Kapolri Komitmen Bangun Ruang Demokrasi yang Positif untuk Jaga Persatuan